Monday, November 16, 2009

Love Allah First, Then He Will Love You More.,



Sesungguhnya hidup ini penuh dengan onak dan duri. Allah s.w.t. menurunkan ujian kepada hamba-Nya tidak kira tua atau muda, miskin atau kaya, tinggi atau rendah. Lazimnya, kita menganggap ujian Allah berbentuk musibah, tetapi seringkali kita terlalai apabila Allah menurunkan ujian berbentuk kesenangan yang membuatkan kita berasa sungguh selesa. Tanpa kita sedari, kesenangan dan kemewahan itu juga merupakan dugaan daripada Allah s.w.t. menguji tahap keimanan hamba-Nya dan sekadar hendak menguji adakah hamba-Nya bersyukur atau tidak dengan nikmat Allah yang melimpah-ruah.


Sesungguhnya Allah Maha Adil, Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Bagi umat Islam yang beriman dengan Qadak dan Qadar, ujian yang diberikan bukan tanda Allah benci tetapi merupakan tanda KASIH SAYANG Allah. Sebenarnya Allah mahu kita sentiasa beringat-ingat. Agar dengan itu, kita sebagai hamba akan datang untuk mengadu, mengharap, merintih belas ihsan dan sentiasa merasakan hanya Allah tempat meminta segala-galanya.


Firman Allah S.W.T yamg mafhumnya berbunyi :

"Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka) sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepada-Ku. Maka hendaklah mereka menyahut seruan-Ku (dengan mematuhi perintah-Ku), dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku supaya mereka sentiasa berada dalam kebenaran."

(Al-Baqarah 2 : 186)


Doa ialah senjata orang mukmin. Jangan berhenti berharap dengan pertolongan dan petunjuk daripada Allah. Hanya Allah tempat kita mengadu. Hanya Allah yang Maha Mengetahui apa-apa yang baik dan buruk untuk kita. Hanya keredhaan-Nya yang kita dambakan. Jom bercinta dengan Allah., =)


Aizat Zainudin,

>>SWSA<<




Sunday, November 15, 2009

Damai Bersama-Mu.,



Aku termenung di bawah mentari,
Di antara megahnya alam ini,
Menikmati indahnya kasih-Mu,
Kurasakan damainya hatiku.

Sabda-Mu bagai air yang mengalir,
Basahi panas terik di hatiku,
Menerangi semua jalanku,
Kurasakan tenteramnya hatiku.

Jangan biarkan damai ini pergi,
Jangan biarkan semuanya berlalu,
Hanya pada-Mu Tuhan,
Tempatku berteduh,
Dari semua kepalsuan dunia.

Bila ku jauh dari diri-Mu,
Akan kutempuh semua perjalanan,
Agar selalu ada dekat-Mu,
Biar kurasakan lembutnya kasih-Mu.


Friday, November 13, 2009

Yang Lebih Indah Dari Cinta!.,



(Karya Ustaz Pahrol Mohamad Juoi)

Telah ku katakan sebelumnya, dipercayai lebih utama daripada dicintai. Dan itulah juga ungkapan yang kerap diulang-ulang oleh mereka yang arif tentang cinta. Ramai yang kurang bersetuju dengan kata-kata ini. Masakan begitu, detik hati kita.

Teringat kembali detik mengetahui cinta kita telah diterima oleh si dia… Ah, gembiranya saat itu. Dunia ini seakan tersenyum. Bulan, mentari dan bintang seakan turut bersama kita meraikan detik yang sangat indah itu. Bukankah dicintai lebih utama daripada dipercayai? Hati kita berkata-kata.

Musim berlalu. Alam rumah tangga yang kita bina bersamanya menongkah arus ujian. Pelbagai suka duka, pahit manis diharungi bersama. Kata orang, semakin tinggi pokok yang kita panjat, semakin kuat pula angin yang menggoyang. Maksudnya, semakin tinggi puncak kehidupan ini kita daki maka semakin banyak dan hebat ujian yang menggugah hati. Warna sebenar (true colours) kita dan pasangan kita akan terserlah. Pada ketika itu segala yang pahit, masam, busuk akan terserlah…

Cinta semata-mata tidak akan mampu mempertahankan keharmonian rumah tangga. Perkahwinan dimulakan oleh cinta tetapi disempurnakan oleh tanggung jawab. Cinta itu satu rasa yang bertunjangkan perasaan. Perasaan tanpa kekuatan jiwa dan kematangan berfikir akan goyah apabila berdepan dengan ujian. “Perasaan” adalah hamba yang baik tetapi tuan yang sangat buruk. Justeru, jika ingin selamat, pastikan perasaan “bekerja” untuk kita, bukan sebaliknya.

Akan tiba masanya, sesuatu yang kita lihat indah dahulu tidak indah lagi kini. Jika kita hanya bergantung kepada perasaan, cinta kita akan tercalar. Pada ketika itu cinta memerlukan tanggung jawab dan tanggung jawab menuntut satu kepercayaan. Ketika cinta mula goyah di pentas rumah tangga, tanggung jawab akan datang menyelamatkan “pertunjukan” dengan peranan yang lebih berkesan.

Cuba bayangkan, ketika isterimu hamil, muntah-muntah, rambut kusut dan badannya tidak terjaga lagi kerana menanggung derita tempoh mengandung, ketika mulutnya mula becok mengasuh dan mengelolakan anak yang berderet selang setahun, atau ketika suamimu termenung memikirkan belanjawan rumah yang semakin meningkat atau keceriaannya semakin menurun gara-gara sibuk mengejar tugasan yang bertali arus… Bagaimana? Masih berserikah wajah sidia seperti yang kita lihat pada malam pertama?

Atau lebih menguji lagi apabila umur perkahwinan semakin lanjut dan kita sudah mencecah usia senja. Pada saat itu darah tinggi, diabetes, tahap kolesterol, obesiti dan malam-macam penyakit mula bertamu. Mungkin kita selamat, isteri pula yang menghidapnya. Bagaimana? Sanggupkah kita menjaganya dengan setia? Membawanya ke hospital memenuhi rutin rawatan, memastikan segala ubat-ubat dimakannya menepati jadual, atau lebih “ekstrem” lagi terpaksa menyuap makan-minumnya ketika dia sudah terbaring kesakitan serta menukar kain lampin kerana dia sudah tidak mampu mengurus diri?

Cinta memang hebat, tetapi ia tidak dapat menandingi tanggung-jawab. Cinta yang hebat ialah cinta yang ditunjangi tangung jawab. Cinta itu untuk memberi bukan untuk menerima. Lafaz, “aku terima nikah,” oleh kita sebagai suami musim lalu bukan bererti kita menerima sebaliknya untuk memberi. Kita memikul tanggung jawab untuk memberi kasih-sayang, perhatian, pembelaan, didikan dan segalanya…

Pun begitu bagi si isteri… penerimaan mu sebagai pasangan hidupnya bukan ertinya untuk kau menerima tetapi untuk memberi – memberi kesetiaan, kepatuhan, pembelaan dan seluruh jiwa raga mu untuknya. Kau telah membuat satu aku janji yang paling suci dan tinggi dalam hidup mu, bukan untuk seseketika tetapi untuk selama-lamanya. Bukan hanya ketika suami mu bertubuh kekar, tetapi sehinggalah dia terlantar. Bukan hanya ketika rambutnya hitam tersisir rapi, tetapi hingga rambutnya putih dan mungkin tidak tumbuh-tumbuh lagi!

Itu baru ujian luaran. Belum lagi ujian dalaman yang berbentuk cemburu, jemu, marah, curiga dan lain-lain “virus” perhubungan. Berapa banyak hubungan yang terputus atau tinggal nyawa-nyawa ikan kerana hilangnya kepercayaan.
“Aku cintakannya, tetapi aku curiga apakah dia setia dengan ku?”
“Tergodakah dia bila di belakangku?”
Itulah contoh dialog hati yang merasuk bila ada cinta tetapi kurang ada percaya. Fobia dan trauma ini sering melanda rumah tangga. Ia akan menyebabkan hilang bahagia.

Pernah anda lihat si suami yang “diganggu” panggilan telefon oleh isterinya setiap selang 15 minit sekali? Aduh rimasnya. Betulkah itu kerana cinta atau kerana curiga. Pada hal cinta itu membebaskan bukan mengawal. Jika kita benar cintakan suami atau isteri, dan cinta itu ditunjangi oleh kepercayaan, kita tidak akan mengawalnya bahkan kita akan membebaskannya. Terbanglah ke mana kau suka, insya-Allah kau akan kembali jua. Justeru hati mu… tetap di sini, di hati ku!

Ada si suami yang curi-curi memeriksa “inbox” dan “sent” telefon bimbit isteri kalau-kalau ada SMS yang mencurigakan? Ada pula isteri yang menyelongkar setiap inci kereta suami takut-takut ada “kesan-kesan” tinggalan perempuan lain. Pernah saya dengar ada suami yang memusnahkan segala resit, bil, surat-surat kecil, dan apa jua dokumen-dokumen picisan dalam poket dan beg duitnya sebelum pulang ke rumah takut “disoal siasat” oleh isterinya?

“Ini bil makan, abang makan dengan siapa?”
“Lain macam sahaja mesranya SMS ini, ada apa-apa ke ni?”
“Eh, banyak yang abang beli ni. Tetapi kenapa nampak sedikit sahaja yang dibawa pulang ke rumah?”

Itulah soalan-soalan isteri yang menyebabkan suami terkial-kial menjawabnya. Pada suami semua itu remeh temeh, tetapi tidak pada isteri yang tidak percaya, semua itu boleh dijadikan modal “perang besar”. Kalau si suami disyaki ada di tempat yang tidak sepatutnya ada atau pada waktu yang tidak sesuai, siap sedialah menghadapi hukuman jika gagal memberikan “alibi”!

Itulah gara-gara sama ada isteri tidak mempercayai suami atau suami tidak mempercayai isteri atau kedua-duanya sudah saling tidak mempercayai! Bukan kerana tidak ada cinta tetapi kerana hadirnya sebuah curiga akibat hilang rasa percaya. Sebab itu mengikut kajian, penceraian banyak berlaku bukan sahaja pada pasangan yang sudah kehilangan cinta tetapi pada pasangan yang terlalu cinta.

Tidak percayakan seseorang disebabkan dua faktor. Pertama, kita belum benar-benar mengenalinya. Kedua, kerana kita telah benar-benar mengenalinya. Jika disebabkan faktor yang pertama, jalan terbaik ialah kenalilah pasangan anda dengan lebih mendalam. Berkenalan kali pertama dahulu (seawal usia perkahwinan) adalah untuk menumbuhkan bibit-bibit cinta. Tetapi perkenalan kali kedua, ketiga dan seterusnya yakni setelah usia perkahwinan meningkat adalah untuk menyuburkan bibit-bibit percaya. Adalah salah sekali kalau kita beranggapan yang kita telah kenal pasangan kita dan terus menghentikan proses perkenalan. Sedangkan proses perkenalan dalam rumah tangga adalah “on going” (berterusan) sifatnya.

Kenal itu sangat berkait dengan rasa cinta. Dan cinta sejati dalam sebuah rumah tangga adalah dibina atas perkenalan bukan sahaja dengan kebaikan pasangan kita tetapi juga dengan keburukannya. Ya, kita sanggup menerima bukan sahaja yang indah tetapi juga yang hodoh pada wajah batin pasangan kita. Keburukannya akan kita cuba sama-sama atasi dan jika tidak, kita terima seadanya kerana kita sedar kita berkahwin dengan manusia bukan malaikat.

Kita akan terus mempercayainya walau apa pun keadaan. Kita mengingatkan bila dia terlupa dan membantunya sewaktu dia ingat. Jangan sekali-kali hilang kepercayaan. Selagi kita bertekad meneruskan perkahwinan hingga ke akhir hayat, pupuklah kepercayaan. Kepercayaan itu akan melahirkan tanggung jawab dan tanggung jawab adalah oksigen cinta. Oksigen itulah yang akan memberi stamina kepada cinta untuk terus kembara dari dunia hingga ke syurga.

Jika anda bertanya bagaimana memupuk kepercayaan? Jawabnya, kembalilah kepada kepercayaan-kepercayaan yang asas dan teras. Apa lagi jika bukan Rukun Iman? Binalah semua jenis percaya di atas enam kepercayaan itu. Jika suami dan isteri percayakan Allah, dan sama-sama berpegang kepada kehendak-Nya, maka mereka akan saling mempercayai antara satu sama lain. Percayalah kepercayaan kepada Allah itu adalah simpulan yang mengikat kepercayaan sesama manusia.

Sebab itulah kepercayaan juga disebut sebagai akidah – ertinya simpulan. Simpulan yang mempertautkan segala kebaikan. Ya, kepercayaan kita kepada Allah akan menyebabkan pasangan kita mempercayai kita.
“Ah, suami ku jauh. Tetapi aku percayakannya. Dia adalah mukmin yang teguh agama.”
“Aduh lamanya kita berpisah. Namun isteri ku, iman akan menjaga mu…”

Bila hancur sebuah cinta bererti hancurlah satu kepercayaan. Bila hancur kepercayaan bererti hancurlah iman. Wahai suami, wahai isteri… sekali lagi ku tegaskan inilah oksigen cinta. Dan bagi semua yang masih belum mengenal cinta (antara lelaki dengan wanita), burulah sesuatu yang lebih indah daripada dicintai… itulah dipercayai!

Bukankah nabi Muhammad itu lebih dahulu mendapat gelar ”Al Amin” (dipercayai) sebelum menemui srikandi cintanya Siti Khadijah?

Tuesday, November 10, 2009

Rindunya!!!.,



"Tidak akan diketahui keSABARan seseorang,
Sehingga tibanya masa dia patut marah",
"Tidak akan diketahui keBERANIan seseorang,
Sehingga tibanya waktu berperang",
"Dan tidak akan diketahui keCINTAan seseorang,
Sehingga tibanya saat dia berpisah".

AZM,
>>SWSA<<


Saturday, November 7, 2009

Kucing Meoww.,



video

Melihat gelagat kucing-kucing,
Rasa terhibur hati ini,
Tak tahu macam mana nak describe,
How beautiful and unique Allah created this wonderful creature,
Sesiapa pun dari kita,
Pasti ramai yang begitu suka akannya,
Nabi Muhammad s.a.w. pun suka kucing,
Betapa kasih dan sayangnya Baginda padanya,
Sehinggakan Baginda sanggup menggunting jubah,
Dari menggerakkan kucing yang lena tidur di atasnya,
Jadi, bagi penggemar kucing,
Mungkin ini salah satu sunnah baginda yang dapat kita amalkan,

Dalam suatu peristiwa, tatkala seorang sahabat Nabi,

Bernama Abdul Rahman bin Sakhr menemui seekor anak kucing,

Yang sedang mengiau kerana kehilangan ibunya,

Beliau yang dalam perjalanannya menuju Masjid Nabawi,

Berasa kasihan kepada anak kucing itu,

Lalu mengambil dan meletaknya dalam baju besar beliau.

Sesampainya di masjid,

Baginda bertanya Abdul Rahman,

Apa dalam bajunya?

Dia menjawab “Anak kucing yang kehilangan ibu,

Aku mengambilnya kerana kasihan padanya.”

Lalu baginda menggelarkan Abdul Rahman dengan

Abu Hurairah (bapa kucing).

Gelaran bapa kucing tidak sedikitpun menjejaskan maruah dan reputasi Abdul Rahman,

Malah inilah gelaran yang paling disukai tatkala namanya disebut,

Kerana Nabi sendiri yang memberi gelaran itu.


Ini kucingku,
Kucing yang tidak bernama,
Ramai orang suka beri nama pada kucing mereka,
Tapi padaku,
Cukuplah dengan memanggilnya Meoww,
Uniknya pada kucingku ini,
Walau sejauh mana ia pergi merayau,
Tidak pernah sekali ia tidak menemui jalan pulang ke rumah,
Lagi satu uniknya,
Ia pandai naik tangga setinggi 5 tingkat,
Dan sering berada di pintu rumahku jam 10 malam,
Sehinggakan kami sekeluarga boleh mengagak kepulangannya,
Asal jam sudah menunjukkan 10 malam,
Pasti ada bunyi 'Meoww' di pintu,
Tanda ia punya untuk makan malamnya,
Yang peliknya,
Macam mana ia boleh mengira tingkat tangga,
Tanpa pernah sesat ke tingkat lain pun,
Walaupun pernah diajar menaiki lif,
Tetapi jelas itu bukan kesukaannya,
Ia begitu manja dengan semua ahli keluargaku,
Tetapi apabila terserempak dengan ayahku,
Ia akan menjadi terlalu takut,
Sebolehnya ia ingin menjadi sesumpah,
Agar ayahku tidak menyedari kehadirannya,
Kerna ayahku bukanlah seorang penggemar kucing,
Walau apa sekali pun perihal kucing,
Masing-masing dari kita punya sebab tersendiri untuk menyayanginya,
Akhir kata,
Sayangi Kucing Anda.,

Aizat Zainudin,
>>SWSA<<
(p/s: Mesti comel masa Abu Hurairah letak kucing tu
dalam poket baju dia kan? Nak jadi 'Abu Hurairah' jugak la.,)



Wednesday, November 4, 2009

La Tahzan ~ Don't Be Sad.,



Allah S.W.T. berfirman, yang bermaksud :
“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati,padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman."
(Surah al-Imran, ayat 139)

Adakala tiba saat,
Kita rasa sangat tertekan,
Dek kerana masalah yang melanda,
Ada tikanya kita hinggakan mahu berputus asa,
Pesanku, buat diri dan sahabat-sahabat,
Sabarlah,
Tabahkan diri dalam mujahadah ini,
Kerna kau sememangnya seorang yang KUAT,
InsyaAllah, bantuan-Nya akan tiba kelak,
Percayalah.,

Aizat Zainudin,
>>SWSA<<


Related Posts with Thumbnails