Friday, April 10, 2009

HALAL HARAM dalam kehidupan.,


HALAL HARAM dalam kehidupan

Dalam menyelusuri kehidupan kita sehari-hari, pasti dan pasti kita tidak akan terlepas dari isu HALAH dan HARAM. Seringkali, yang HALAL itu dikotori dengan yang HARAM. Ingatlah, setiap yang HALAL tidak memerlukan yang HARAM. Allah tidak akan sesekali menyempitkan hamba2-Nya sehinggakan memaksa mereka melakukan sesuatu yang haram @ mungkar MELAINKAN padanya diberi suatu jalan@ suatu ganti untuk menghadapi sesuatu keadaan. Ibnul Qayyim menyebut dalam A’lamul Muwaqqi’in 2: 111 & Raudhatul Muhibbin halaman 10 :


‘Islam tidak mengharamkan sesuatu kecuali di situ memberikan sesuatu ganti (way out) yang lebih baik guna mengatasi kebutuhannya itu’


Kita lihat saja, riba diganti dengan perdagangan yang membawa untung, sutera (untuk lelaki) diganti dengan kain lain, zina&liwat diganti dengan perkahwinan, makanan&minuman haram diganti dengan yang halal dan baik2, dan bermacam2 lagi.


Adakah kita terlampau lemah sehinggakan perlu ‘meminta2’ pada manusia. Kita orang Islam adalah sebaik2 ummat yang tercipta, dan ‘ORANG ISLAM MESTI KUAT!!!’. Allah berfirman dalam surah al-Fatihah ayat 5 :


‘Hanya kepada Engkau kami menyembah, dan hanya kepada Engkaulah kami memohon PERTOLONGAN’

(Al-Fatihah : 5)


Kita sepatutnya minta tolong pada Allah, dan bukan manusia. Kerana apa? Manusia itu lemah dan tidak berkuasa, sedangkan Allah Maha Berkuasa, mampu memberi manfaat dan menurunkan mudharat. Sebagai seorang Muslim, kita diamanahkan dan dipertanggunggjawabkan sebagai seorang KHALIFAH di muka bumi ini. Sepatutnya kita menunjukkan contoh yang baik dan keperibadian yang mulia, sebagai lambang seorang yang menganut agama MULIA. Mungkin kita ingat kita cukup hebat, tetapi betulkah kita betul2 hebat? Atau kita cuma hebat sekadar nampak di luaran sahaja. Padahal, dalamannya cukup menyedihkan. Ingatlah, sesungguhnya Allah lebih mengetahui apa yang kita nyatakan & apa yang kita sembunyikan.


Hidup ini sememangnya cukup senang. Lagi pula kita sebagai seorang Muslim, di mana ada yang ISLAM yang memandu jalan hidup kita. Tetapi, ini semua cuma dapat dicapai jika segala perlakuan kita masih dibatasi dengan syariat-Nya.


Sememangnya seperti kita sedia maklum, Islam menyuruh kepada yang HALAL, dan sama sekali mencegah dari yang HARAM. HALAL akan tetap terus menjadi HALAL, dan HARAM akan terus kekal menjadi HARAM. MengHALALkan yang HARAM @ mengHARAMkan yang HALAL hukumnya sama dengan dosa syirik, iaitu sebesar2 dosa. Sabda Nabi Muhammad s.a.w. dalam hadith Qudsinya, firman Allah s.w.t:


‘Aku ciptakan hamba-hambaKu ini dengan sikap yang lurus, tetapi kemudian datanglah syaitan kepada mereka. Syaitan ini kemudiannya membelokkan mereka dari agamanya, dan mengharamkan atas mereka sesuatu yang Aku halalkan kepada mereka, serta mempengaruhi mereka mahu menyekutukan Aku dengan sesuatu yang Aku tidak turunkan keterangan padanya.’

(Hadith riwayat Muslim)


Hadith pertama dalam hadith 40 yang sering kita dengar, sabda Nabi :

‘Sesungguhnya setiap amalan itu harus disertai dengan niat (iaitu ikhlas kerana Allah), dan setiap orang dinilai menurut niatnya.’

(Hadith riwayat Bukhari)


Islam sememangnya menghargai setiap satu hal yang dapat mendorong untuk berbuat baik, tujuan yang mulia dan niat yang bagus. Sebaiknya, setiap yang baik perlu dijauhkan dari yang HARAM.Walau sebaik manapun niat kita, tidak semestinya jalan yang ‘kurang elok’ yang mesti menjadi pilihan kita. Kita sedar dan sudah tersedia maklum, syaitan memang musuh yang nyata bagi orang Islam, yang senantiasa berkehendak untuk menyesatkan manusia, agar dapat menemani mereka ke neraka kelak. Kita tahu, tetapi, buat2 seakan2 tidak tahu. Bila yang HALAL dipinggir, dan yang HARAM menjadi pilihan, itu bermakna kita sudah tunduk pada syaitan dan kalah pada godaannya. Syaitan memang gemar melakukan tipu daya, tetapi ingatlah ALLAH sebaik2 pembalas tipu daya.Bukankah lebih baik dan molek, kalau semua yang baik itu terus bersandar pada yang HALAL. Bukankan impaknya dan manfaatnya lebih besar kelak? Dalam diri manusia memang ada dua bahagian, yang baik dan yang jahat. Keduanya sentiasa bersaing. Jika IMAN di dada lebih mantap, sudah pasti yang BAIK meliputi diri. Tetapi jikalau NAFSU lebih kuat, pasti yang JAHAT tidak lekang dari diri.


Pilih satu antara dua. Adakah kita mahu redha manusia, tetapi dalam masa yang sama DIMURKAI Allah @ kita dibenci manusia semata2 kita cuba mendapatkan redha-Nya. Harap2, pilihan kita adalah yang kedua. Kejayaan sebenarnya adalah kejayaan di akhirat kelak, iaitu mendapat balasan SYURGA yang hakiki. Kejayaan dunia cuma sementara. Sebolehnya kita mahukan kejayaan pada keduanya, dan itu lebih baik. Tetapi, kalau hal ini terus diremeh-temehkan, mungkin kita dapat memgecap kejayaan di dunia, tetapi di akhirat kelak, siapa tahu kan? Percayalah, kejayaan dengan usaha sepenuh hati dan tanpa dicemari dengan hal2 yang HARAM akan membuahkan kejayaan yang lebih manis kelak. Kalau kita menipu, kemudian kita berjaya, di mana kenikmatannya? Saya lebih kagum pada orang yang walaupun kurang bernasib baik ( tidak berjaya), tetapi dia bekerja keras untuk mencapai impiannya. Cubalah kita bayangkan kita sebagai pensyarah @ ibubapa yang mendidik kita. Tidakkah hati dan harapan mereka berkecai sekiranya mengetaui hal yang sebenarnya? Mungkin kita dapat menyembunyikannya, tetapi ingatlah, ALLAH MAHA MENGETAHUI. Sama2lah kita mohon ampunan-Nya. Moga Allah mengampunkan dosa kita semua.


Saya juga mohon maaf andai entri ini menyakitkan hati kalian. Rasa terpanggil untuk tampil memberi penjelasan kerana tidak tahan sudah dengan realiti yang menjelikkan ini. Saya tidak berniat mahu mengaibkan sesiapa. Niat di hati cuma mahu membersihkan apa yang kurang elok dan mahukan kebaikan pada diri kita semua. Ada masa kita betul, dan ada masa kita silap. Itulah manusia. Bersama kita perbaiki kelemahan yang ada pada diri.Mudah2an Allah membantu kita di masa hadapan.


Cuba lihat pandangan mimi dan hidayah (calon viva vocee Pro3 exam untuk pelajar Muslim). Keduanya menentang soklan2 spot. Salah seorang bila disua dengan soklan2 spot2 ini, responnya “Soklan pe nie? Taknaklah. Tak berkat nanti.” Begitulah lebih kurang.


Apapun, moga Allah mengurniakan sedikit rahmat-Nya pada semua, terutama pada student MEDDEN year 3. Mudah2an kesemuanya berjaya di dalam Pro2 yang lepas, dengan cara yang HALAL lagi BAIK seterusnya dapat memasuki tahun 4 demi mengejar cita2 menjadi seorang PROFESIONAL MUSLIM yang BAIK. Moga kejayaan mahupun kegagalan yang diberi diterima seadanya, kerana itu adalah pemberian dari-Nya. There must be a reason for everything. Do not give up. Allah will always be with us. All da best then. Wallahu’alam. Sekian dari saya.,


Aizat bin Zainudin,

0225, 10 April 2009,

>>aizatzainudin103.blogspot.com<<




Related Posts with Thumbnails