Thursday, May 7, 2009

Ku Cari Bahagia Itu.,


video


(Bahagianya otter-otter nie kan???)


Bahagia? Apa ya? Adakah kita bahagia dengan mendapat pasangan yang baik dan cantik? Duit banyak? Kereta besar? Perut kenyang? Dapat tidur puas-puas? Kejayaan sekadar lulus? 7A? 8A? 10A? 20A? Emm, masing-masing dari kita punya definisi tersendiri tentang bahagia. Dan kita punya sebab sendiri untuk bahagia.


Allah banyak menceritakan dalam al-Quran bagaimana untuk capai kebahagiaan di dalam hidup kita. Di sini ada 7 kaedah menggapai kebahagian itu, menurut al-Quran dan as-Sunnah :


i) Beriman & beramal soleh

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud :

Siapa yang beramal soleh baik laki-laki ataupun perempuan dalam keadaan ia beriman, maka Kami akan memberikan kepadanya kehidupan yang baik dan Kami akan membalas mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang mereka kerjakan.”

(an-Nahl : 97)


ii) Banyak mengingat ALLAH

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud :

Ketahuilah dengan mengingat (berzikir) kepada Allah akan tenang hati itu.”

(ar-Ra’d : 28)

iii) Bersandar@bertawakkal pada ALLAH

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud :

Siapa yang bertawakkal kepada Allah maka Allah akan mencukupinya.”

(at-Thalaq : 3)


iv) Senantiasa mencari peluang untuk berbuat baik

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud :

Tidak ada kebaikan dalam kebanyakan bisikan-bisikan mereka kecuali bisikan-bisikan daripada orang yang menyuruh (manusia) untuk bersedekah atau berbuat kebaikan dan ketaatan atau memperbaiki hubungan antara manusia. Barangsiapa melakukan hal itu kerana mengharapkan keredhaan Allah, nescaya kelak Kami akan berikan kepadanya pahala yang besar.”

(an-Nisa’ : 114)


v) Tidak panjang angan-angan tentang masa depan dan tidak meratapi masa silam

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud :

Bersemangatlah untuk memperoleh apa yang bermanfaat bagimu dan minta tolonglah kepada Allah dan janganlah lemah. Bila menimpamu sesuatu (dari perkara yang tidak disukai) janganlah engkau berkata : ”Seandainya aku melakukan ini nescaya akan begini dan begitu,” akan tetapi katakanlah : “Allah telah menetapkan dan apa yang Dia inginkan Dia akan lakukan,” kerana sesungguhnya kalimat ‘seandainya’ itu membuka amalan syaitan.”

(Hadith riwayat Muslim)

(‘seandainya’ juga dapat disamaertikan dengan ‘kalau’)


vi) Melihat ‘kelebihan’ bukan kekurangan diri

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud :

Lihatlah orang yang di bawah kamu dan jangan melihat orang yang di atas kamu kerana dengan (melihat ke bawah) lebih mudah untuk kamu tidak meremehkan nikmat Allah yang dilimpahkan-Nya kepada kamu.” (Hadith riwayat al-Bukhari dan Muslim)


vii) Jangan mengharap ucapan terima kasih manusia

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud :

Sesungguhnya kami member makan kepada kamu hanyalah kerana Allah semata-mata, kami tidak berkehendakkan sebarang balasan dari kamu atau ucapan terima kasih.”

(al-Insan : 9)

(‘kami’ di atas merujuk kepada golongan manusia yang berbuat kebajikan)


Aizat bin Zainudin,

0053, 08 Mei 2009.

>>aizatzainudin103.blogspot.com<<

>>SOLUSI Isu 6<<





No comments:

Related Posts with Thumbnails